Panorama Makam Lereng Toraja

Toraja terletak di Sulawesi Selatan. Daerah Toraja sangat unik, terutama dalam hal penguburan. Mayat-mayat tidak dikubur, tetapi ditempatkan di gua-gua di batu. Tubuh didampingi oleh patung-patung yang menggambarkan almarhum. Di sini ada kuburan di batu. Salah satu bentuk kuburan adalah kuburan batu yang di bagian atas tebing di ketinggian bukit batu. Menurut Aluk To Dolo kepercayaan animisme antara Tana Toraja, makin tinggi tempat ia meletakkan mayat tumbuh dengan cepat untuk memenuhi Roh Allah atau surga.

pemakaman baru-baru ini diadakan beberapa waktu setelah berminggu-minggu, berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, sejak kematian yang bersangkutan , agar keluarga yang ditinggalkan untuk mengumpulkan cukup uang untuk menutupi biaya pemakaman. Toraja percaya bahwa kematian bukanlah sesuatu yang datang dengan tiba-tiba melainkan suatu proses bertahap menuju Puya (dunia roh, atau akhirat). Dalam masa tunggu, tubuh dibungkus dengan beberapa helai kain dan disimpan di bawah tongkonan. Roh-roh orang mati diyakini tetap tinggal di desa sampai upacara pemakaman selesai, setelah itu jiwa akan melakukan perjalanan ke Puya.

Bagian lain dari pemakaman adalah penyembelihan kerbau. Orang lebih banyak daya, maka kerbau lebih banyak dipotong. Menyembelih dilakukan dengan menggunakan parang. Bangkai kerbau, termasuk kepala, berbaris di lapangan, menunggu pemiliknya, yang dalam "waktu tidur". Toraja percaya bahwa arwah membutuhkan kerbau untuk melakukan perjalanan dan akan lebih cepat sampai di Puya jika ada banyak kerbau. Membantai puluhan kerbau dan babi merupakan puncak dari ratusan musik dan tari pemakaman tidak memiliki pemuda yang menangkap darah muncrat dengan bambu panjang. Sebagian besar daging diberikan kepada para tamu dan dicatat karena akan dianggap utang kepada keluarga almarhum.

Ada tiga cara pemakaman: peti mati dapat disimpan dalam sebuah gua, atau di kuburan batu berukir, atau digantung di tebing. Orang kaya terkadang dikubur di kuburan batu diukir. Makam biasanya mahal dan waktu pembuatan kurang lebih beberapa bulan. Di beberapa daerah, sebuah gua batu yang digunakan untuk menyimpan tubuh seluruh keluarga. Kayu patung yang disebut tau tau ​​biasanya ditempatkan di gua dan menghadap keluar. Bayi peti mati atau anak dengan seutas tali tergantung di sisi tebing. Biasanya berlangsung selama setahun sebelum membuat peti membusuk dan jatuh Rope.
Share on Google Plus

About anton cabon

Terimakasih kepada Webmaster Uongjowo atas izin re-post konten asli yang ada di blog ini "Biographical Info" of New Technology Blog.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment